Wednesday, 1 October 2014

Maafkan Mama Sayang..


"Kakak sayang Mama sampai bila-bila."

Masih terngiang-ngiang patah perkataan itu. Seolah semalam kejadian itu baru berlaku. Sungguh, jika mampu diundurkan waktu, saya tidak mahu apa-apa dari dunia ini. Melainkan dirinya. Seorang anak yang baik.. Yang menyenangkan.. Yang menggembirakan hati sesiapa sahaja yang mengenalinya.

********

Sunday, 11 May 2014

Kerana Dia Seorang Ibu..


Nama aku Ibrahim. Aku dilahirkan oleh seorang mak yang pada aku dia sangat sukar untuk memahami hati orang lain. Ayah? Aku tak tahulah dia di mana. Dia menghilangkan diri sejak aku berumur lima tahun. Kami lima beradik dibesarkan oleh mak. Mungkin dengan sebab ayah tak ada, aku menjadi seorang yang nakal, degil dan cepat memberontak.
Bermula dari sekolah rendah, aku menjadi seorang yang tak suka belajar. Kalau ke sekolah, kerja aku ialah mengacau dan mengganggu kawan-kawan. Bertumbuk dan bergaduh sudah menjadi 'makanan ruji' aku. Dan setiap kali itu, mak akan dipanggil untuk datang ke sekolah.
Keadaan yang sama juga berlarutan bila aku di sekolah menengah. Malah, kenakalan aku semakin menjadi-jadi. Ponteng kelas, lawan cakap cikgu, merokok, tak payah cerita. Itu semua perkara biasa bagi aku. Dan untuk kesekian kalinya, mak dipanggil lagi.

Saturday, 22 March 2014

Nabi dan Kijang


''Bebaskan aku Ya Rasulullah..'' 

..rayu satu suara kepada Nabi Muhammad saw. Baginda yang ketika itu sedang dalam perjalanan menuju ke Thoif, mencari cari dari mana datangnya arah suara berkenaan. Setelah Baginda mengamatinya, tahulah Baginda bahawa suara itu datang dari semak samun berhampiran dan ia adalah kepunyaan seekor kijang.

''Kamukah yang bercakap wahai kijang?'' soal Nabi meminta kepastian

''Benar ya Rasulullah.. Tolonglah bebaskan aku'' rayunya lagi

Nabi yang menyedari bahawa kijang tersebut telah terkena jerangkap, kembali bertanya

''Kenapa kamu ingin aku bebaskan kamu?''

Wednesday, 19 February 2014

Diari Seorang Kakak Kecil



Saya mempunyai 3 orang anak. Dua perempuan satu lelaki. Yang sulung, kakak, berusia tujuh tahun. Yang kedua abang, 4 tahun dan yang bongsu, adik perempuan berusia 1 tahun 6 bulan. Ketiga-tiga mereka ini boleh dikatakan anak yang soleh dan solehah. Cuma si kakak ni, sering membuatkan sayang pening kepala.
Tak dinafikan, kakak memang seorang budak yang pandai. Dia seorang yang fast learner. Seawal umur 5 tahun dia dah pandai mengeja dan membaca. Dan dia juga seorang yang petah berkata-kata. Apa yang membuatkan saya sering 'bergaduh' dengan dia adalah kerana dia sukar mendengar kata. Dia akan cuba mengambil perhatian saya walaupun berulang kali saya memberitahunya yang saya penat bekerja.
Ya. Saya dan suami semuanya bekerjaya. Jadi, anak-anak, kami akan hantar pada pengasuh bila kami beransur ke office masing-masing.

Monday, 10 February 2014

''Maafkan Papa Nak..''


Malam tadi, masa nak makan nasi, anak aku ni sibuk datang nak panjat kerusi, nak makan nasi dengan aku.

Setelah dinasihati oleh pembaca budiman jangan bersangka buruk, aku pun bersangkalah baik. 

''Lapar agaknya anak aku ni..''

Lalu, aku angkat dia dan letakkan di riba. Bila aku nak suapkan nasi untuk dia, dia tolak. Tunjuk-tunjuk nak ayam. Jadi, aku ambillah ayam. Bila nak suap ayam, dia tunju
k-tunjuk pulak nak fish ball. Aishh.. My beteh ni betul-betul menguji kesabaran aku.

Baik. Aku letakkan ayam dan aku ambil bebola ikan. Masa bebola ikan tu nak masuk mulut dia, dia tolak skali lagi. Kali ni tunjuk-tunjuk nak air milo pulak.

Masa tu, aku dah hilang sabar. Dengan perut yang berkeroncong ni, aku angkat dia dan nak letakkan kat bawah. Tapi dia enggan. Menggeliat ke kiri ke kanan, meminta air milo tu jugak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...